Sabtu, 17 Mei 2014

Hasil Seleksi OSN Geografi
Provinsi  DKI Jakarta Tahun 2014

NO. NAMA ASAL SEKOLAH
     
1 ADIYAKSA SMA GONZAGA
2 ADRIAN SURYA SMA KANISIUS
3 AGENG WIRANEGARA SMAN THAMRIN
4 AGUSTIAR SMAN 13 JAKARTA
5 ALVIN FERIAN SMAN 1 JAKARTA
6 ANDITO JEREMIA A. SMAN 8 JAKARTA
7 ANNISA ARLISHANI SMAN 28 JAKARTA
8 ARDHYA RIZTAWINA SMAN 35 JAKARTA
9 BONAR FERDIANSYAH SMAN 49 JAKARTA
10 CATIA RAMADHAN SMAN 47 JAKARTA
11 CHAERUNNISA SMAN 72 JAKARTA
12 DEVI RACHMAWATI SMAN 1 JAKARTA
13 EKY RIZKY SMAN 20 JAKARTA
14 ELISABETH OCTAVIANA SMAN 110 JAKARTA
15 FAHREL YUSRI RAHMAT SMAN 78 JAKARTA
16 FAHRI PRAMUJA SMAN 88 JAKARTA
17 FANITA ARYANTI SMAN 48 JAKARTA
18 GHEA PAKI AGUSTIN SMAN 45  JAKARTA
19 GRACIA ICANA SMAK 7 PENABUR
20 HERA ADI GUNAWAN SMA KANISIUS
21 IRAWATI PUTRI SMAK 1 PENABUR
22 IVANDER JORDAN LEONG SMA CALVIN
23 JASMINE RAIHANA SMAN THAMRIN
24 KHARISMA RIANDINAR SMAN 61 JAKARTA
25 KHOIRU SUHENDRA SMAN 57 JAKARTA
26 LIA RAHMAWATI SMAN 92 JAKARTA
27 M FEBRIANSYAH SMAN 57 JAKARTA
28 MAHAESA BINTANG P. A. SMA BHAKTI MULYA
29 MELINDA GULARSO SMAK 7 PENABUR
30 MIFTAHUL JANNAH SMAN 54 JAKARTA
31 MISSHIRLEEN SMAK 2 PENABUR 2
32 MUH DZAKI ALBIRUNI SMAN 68 JAKARTA
33 NABILA GOVIANNA W. SMAN 68 JAKARTA
34 NADYA SMAK 6 PENABUR
35 NAMASKARA BAGUS SANI SMA LABSCHOOL
36 NOVIA MEIZIRA SMAN 28 JAKARTA
37 NUR AMALIA AZIZA SMAN 29 JAKARTA
38 PRATIWI UTAMI SMAN 33 JAKARTA
39 PRISCILIA YOVIA SMA IFEKA
40 RENO M ATHALLAH SMAN 81 JAKARTA
41 SAFIRA ANDRIANI SMAN 8 JAKARTA
42 STEFANUS WILLIAM SMA KANISIUS
43 SYERIA ANGGREINI B. SMAK 3 PENABUR
44 SYLVESTER SOLAIMAN SMAK PENABUR
45 THIMOTTY LAXMANA SMA CALVIN
46 YESSIKA SMAK 2 PENABUR
47 ZACHARY AFIF SMAN 8 JAKARTA
48 ZAHRA FITRIANA SMAN 70 JAKARTA
49 ZENA SAFIRA SMAN 12 JAKARTA
50 ZIPORA MAHALIA NIMAN SMAK 3 PENABUR







NB : Ditampilkan sesuai urut abjad

Selasa, 22 Juli 2008

Materi kelas X

1.Pengertian Geografi
Pengertian dasar pengetahuan geografi
a.Secara etimologis : Geos dan Graphein dari bahasa Yunani
b.Menurut pendapat para ahli
* Ahli dari Barat
- Karl Ritter : Suatu telaah tentang bumi sebagai tempat hidup manusia. Wilayah studi geografi semua gejala yang terdapat di permukaan bumi.
- E. Huntington : menekankan kepada iklim sebagai penentu kehidupan (Fisis Determinis)
- Yeates : Suatu ilmu yang memperhatikan rasional dan lokasi dari berbagai sifat beraneka ragam di permukaan bumi.
- Ferdinan Van Richhthoffen : Studi tentang gejala dan sifat permukaan bumi yang disusun berdasarkan letak serta mencari hubungan timbal balik antara gejala dan sifat-sifat itu.
- Wrigley : Ilmu yang berorientasi pada masalah sebagai akibat interaksi manusia dengan lingkungannya.
* Ahli dari Indonesia
- R. Bintarto : Suatu ilmu pengetahuan yang mengcitrakan, menerang sifat-sifat bumi, menganalisa gejala-gejala alam dan penduduk serta mempelajari corak yang khas mengenai kehidupan dan berusaha mencari fungsi dari unsur-unsur bumi dalam ruang dan waktu.
- I Made Sandy : Ilmu pengetahuan yang berusaha mengemukakan, menemukan dan memahami persamaan dan perbedaan yang ada dalam ruang muka bumi mencakup kewilayahan dan kelingkungan)
- Hasil Seminar dan Loka Karya di Semarang th.1988
Ilmu yang mempelajari mengenai persamaan dan perbedaan gejala alam (fenomena geosfer) serta interaksi manusia dan lingkungan atau kewilayahan dalam konteks keruangan.

2.Ruang lingkup ilmu geografi
Secara umum terbagi menjadi 2 kelompok besar :
- Geografi fisik (Psysical) Geography) yang mempelajari aspek-aspek fisik, seperti : air, udara, relief, tanah, dll.
- Geografi sosial mempelajari aspek-aspek sosial, politik, ekonomi, dan budaya.
Menurut Rhoad Murphy dalam The Scope of Geography :
- Persebaran dan keterkaitan penduduk di muka bumi dengan sejumlah aspek keruangan serta pemanfaatannya.
- Interaksi manusia dengan lingkungan fisik yang merupakan keanekaragaman suatu wilayah
- Analisa region

3.Ilmu penunjang geografi
- Geologi
- Geomorfologi
- Meteorologi
- Klimatologi
- Astronomi
- Oceanografi
- Hidrologi
- Zoologi
- Botani
- Antropologi
- Sosiologi
- Ekologi
- Demografi
- dll

4.Obyek studi geografi
- Obyek formal ilmu geografi :
cara pandang, cara mengkaji, cara menganalisis obyek material secara keruangan atau kewilayahan.
- Obyek material ilmu geografi, berupa fenomena geosfer, secara umum terbagi atas :
*Fenomena alam (Realm of Nature)
- Kekuatan : rotasi bumi, revolusi bumi, gravitasi, perubahan cuaca dll
- Proses : proses erosi, proses sedimantasi, sirkulasi air, gejala-gejala vulkanisme
- Unsur fisik meliputi : iklim, air, tanah, dll
- Unsur topologi : luas, letak dan bentuk.
- Unsur biotis : flora, fauna, organisme, manusia

* Fenomena Manusia (Human Realm)
- Lingkungan sosial : kebiasaan, hukum, tradisi, kepercayaan dll
- Bentang alam budi daya : danau buatan, persawahan, hutan buatan, perkebunan, pemukiman, dll
- masyarakat

5.Gejala atau fakta geografi yang ada di muka bumi dalam kehidupan sehari-hari
- banjir
- sebaran pemukiman
- sebaran industri
- keadaan cuaca dan iklim, dll

6. Tujuan Ilmu Geografi
* Berfungsi sebagai ilmu murni (Pure Science)
- Mengembangkan konsep, teori dasar geografi, prinsip, metodologi untuk kemajuan ilmu geografi
* Berfungsi sebagai ilmu terapan (Applied Science)
- Untuk kepentingan dan kesejahteraan umat manusia dan dapat memberikan sumbangan praktis dalam kehidupan sehari-hari.

7. Prinsip-prinsip Geografi :
- Pinsip Penyebaran (sebaran) : adanya sebaran fenomena atau gejala baik alam maupun sosial/ manusia yang tersebar di muka bumi.
- Prinsip Interelasi : adaya interelasi yang menunjukan terdapat hubungan antar gejala yang satu dengan yang lainnya.
- Prinsip Deskriptif :memberikan gambaran lebih jauh tentang gejala yang dipelajari atau diselidiki, untuk menjelaskan sebab-sebab ini terjadi.
- Prinsip korologi atau prinsip keruangan : bahwa, gejala, fakta, fenomena ditinjau dari interelasinya, sebaran dan interaksinya terdapat pada ruang tertentu.

8.Konsep Dasar/esensi Geografi
- Konsep Lokasi : memiliki makna :
- Lokasi absolut : lokasi yang ditentukan berdasarkan sistem grid/kisi-kisi atau koordinat yaitu pertemuan antara garis bujur dan garis lintang.
- Lokasi relatif : Lokasi yang ditentukan berdasarkan keadaan sekitarnya, baik menguntungkan atau merugikan
- Konsep Jarak : memiliki makna :
- Jarak absolut : Jarak berdasarkan ukuran panjang antara suatu dengan tempat yang lainnya
- Jarak relatif : Jarak berdasarkan situasi dan kondisi yang ada di sekitarnya.
- Konsep Keterjangkauan (accessibility) : hubungan suatu tempat dengan tempat lainnya.
- Konsep Pola : adanya pola/bentuk sebaran suatu fenomena (contoh :pemukiman : memanjang, memusat, tersebar, dll)
- Konsep Morfologi : bentuk-bentuk lahan karena proses erosi dan sedimentasi.
- Konsep Aglomerasi : Pemusatan/penimbunan suatu kawasan.
- Konsep Nilai Kegunaan : nilai guna tempat-tempat di permukaan bumi (pariwisata, industri, dll)
- Konsep Interaksi dan Interdependensi : saling mempengaruhi dan saling ketergantungan antar gejala di muka bumi.
- Konsep Deferensial Areal : adanya fenomena yang berbeda antara satu tempat dengan tempat yang lainnya.
- Konsep Keterkaitan Ruangan : adanya variasi keruangan (spatial)

9. Pendekatan Geografi .
- Pendekatan Keruangan (Spatial Approach)
* mengkaji adanya perbedaan ruang/tempat melalui penggambaran letak distribusi, relasi, dan interelasinya, melalui pemekaran fenomena dalam dalam ruang (space) dan waktu (time)
- Pendekatan Kelingkungan (Ecological Approach)
* mengkaji berdasarkan interaksi organisme dengan lingkungannya
- Pendekatan Kompleks Wilayah (Regional Complex Approach)
* menelaah gejala dipermukaan bumi melalui pengkajian secara karakteristik fisik maupun sosial dari suatu region tertentu

2.Pengetahuan Peta
1.Pengertian peta
Gambaran konvensional permukaan bumi sebagian atau seluruhnya yang diperkecil dengan sekala dilengkapi dengan tulisan-tulisan dan simbol-simbol sebagai pengenal.

2.Komponen-komponen peta
- Judul : untuk menggambarkan isi dan tipe peta.
- Sekala peta : perbandingan jarak di peta dengan jarak sesungguhnya.
- Legenda : tempat untuk menuliskan keterangan atau simbol
- Orientasi : arah mata angin untuk menunjukan lokasi
- Garis Lintang dan Garis Bujur : untuk menentukan lokasi tertentu.
- Sumber dan tahun pembuatan
sumber peta :
- Jawatan Topografi AD (TNI AD)
- Bakorsutanal,
- Inset peta : bertujuan untuk menjelaskan atau menampilkan bagian yang dianggap penting.
- Simbol peta : sebagai gambar pengganti dari gejala nyata yang ada dipermukaan bumi. Menurut Arthur H. Robinson : simbol titik diklasifikasikan menjadi 3 macam :
Simbol titik
Simbol titik atau dot digunakan untuk menggambarkan sebaran fenomena dipermukaan bumi. Simbol titik dapat bersifat kualitatif dan kuantitatif. Sifat kualitatif misalnya menggambarkan letak suatu kota. Bersifat kuantitatif, titik tersebut beri bobot angka, misalnya satu titik setara dengan 10 ton.
Tiga bentuk simbol titik :
- Simbol Geometrik : simbol menggunakan bangun-bangun matematika seperti lingkaran, segitiga, lingkaran, persegi panjang.
segitiga : simbol gunung.
segiempat : simbol kota
- Simbol Gambar Visual : simbol yang menggunakan gambar sesuai dengan keadaannya.
- Simbol huruf : simbol peta yang menggunakan huruf. Contoh : Af artinya iklim hujan tropik, Sel artinya selat.
- Simbol Garis
Simbol titik : digunakan untuk memperhatikan karakter fenomena terutama yang bersifat kualitatif, misalnya : jalan raya, batas administratif, dll. Garis bersifat kuantitatif berupa isopleth : garis-garis pada peta yang menghubungkan tempat-tempat dengan densitas atau nilai distribusi yang sama, contoh :
- Isotherm
- Isohaline
- Isobar
- Isohyet
- Isodapen : garis yang menghubungkansemua titik yang melibatkan kenaikan biaya transportasi yang sama besarnya di atas biaya transportasi lokasi minimum.
- Isotim : garis kontur konsentris pada peta yang menghubungkan tempat-tempat yang menunjukan biaya transportasi yang sama.
Simbol Area/wilayah
- Garis tepi peta
untuk mengetahui luas areal yang digambarkan dan meletakan garis lintang dan bujur.
- Warna
peta mencirikan keadaan tertentu :
- biru untuk lautan atau wilayah perairan
- hijau untuk dataran rendah
- kuning untuk dataran tinggi
- cokelat untuk gunung atau pegunungan
- merah untuk bentang hasil budaya manusia
- putih untuk pegunungan bersalju.
- Lettering
semua tulisan dan angka-angka yang tertera dalam sebuah peta

3. Jenis-jenis peta
- Peta Umum :
peta menggambarkan permukaan bumi secara umum, terbagi menjadi :
- peta chorografi : peta yang menggambarkan sebagian atau seluruh permukaan bumi yang bercorak umum dan bersekala kecil.
- peta topografi : peta yang menggambarkan bentuk permukaan bumi (relief, sungai, drainase, dll )
- Peta Khusus/Tematik
Peta yang yang menggambarkan kenampakan secara khusus yang terdapat pada daerah tertentu. Untuk menggambarkan peta tematik dapat dilakukan dengan beberapa cara :
- Isopleth : garis-garis pada peta yang menghubungkan tempat-tempat yang sama densitasnya atau distribusinya.
- Choropleth : penggambaran data berupa warna yang bertingkat ataukerapatan garis yang berbeda.
- Dot : penggambaran data dengan menggunakan titik, setiap titik mewakili sejumlah data tertentu
- Peta Teknis
peta bersifat teknis dipergunakan sebagai pedoman dalam pelaksanaan kegiatan.

berdasarkan sekalanya, peta dibedakan menjadi :
- peta kadaster, peta dengan sekala 1 : 100 s/d 1 : 5000
- peta sekala besar, peta dengan sekala 1 : 5000 s/d 250.000
- peta sekala sedang, peta dengan sekala 1 : 250.000 1 : 500.000
- peta sekala kecil, peta dengan sekala ! : 500.000 s/d 1 : 1000.000
- peta sekala geografi, peta dengan sekala 1 : 1000.000 atau lebih

4. Sekala Peta
pengertian sekala : perbandingan jarak di peta dengan jarak sesungguhnya.
macam-macam sekala :
- sekala angka/sekala pecahan (Numerik Scale) : perbandingan antara jarak dipeta dengan jarak sesungguhnya dinyatakan dengan angka pecahan, contoh 1 : 200.000
- sekala verbal (verbal scale) : sekala yang ditunjukan dengan kalimat misalnya : inchi to mile
- sekala grafik (graphic scale) : sekala yang ditunjukan dengan grafik, contoh :



5. Menghitung sekala suatu peta
- membandingkan titik di peta dengan titik di lapangan
- menghitung selisih derajat lintang dan bujur
- untuk peta topografi di Indonesia berlaku rumus
- Ci = 1/2000 x penyebut sekala, contoh :

6.Proyeksi peta
pengertian : Cara pemindahan sistem paralel dan meridian pada globe ke bidang datar (peta)

7.Klasifikasi proyeksi peta :
1.Berdasarkan pada bidang proyeksinya
- Proyeksi Azimut/zenithal : jenis proyeksi yang bidang proyeksinya bidang datar, terdiri dari :
a. Proyeksi azimuth normal : bidang proyeksinya menyinggung kutub.
b. Proyeksi azimuth transversal : proyeksi yang bidang proyeksinya tegak lurus dengan ekuator.
c. Proyeksi azimuth oblique : bidang proyeksinya menyinggung salah satu di sembarang tempat pada bola bumi.

- Proyeksi silinder : jenis proyeksi yang bidang proyeksinya berbentuk silinder yang meyinggung bola bumi, dibedakan :
a Proyeksi silinder normal : kedudukan silinder menyinggung ekuator.
b Proyeksi silinder transversal : kedudukan silinder terletak pada bidang ekuator
c Proyeksi silinder oblique : kedudukan silinder membentuk sudut dengan sumbu bumi.

- Proyeksi Kerucut
Proyeksi yang menggunakan kerucut sebagai bidang proyeksinya
a.Proyeksi kerucut normal : jika garis singgungbidang kerucut pada bola bumi terletak pada suatu paralel (pararel standar)
b.Proyeksi kerucut transversal : apabila kedudukan sumbu kerucut terhadap sumbu bumi tegak lurus.
c.Proyeksi kerucut oblique : apabila sumbu kerucut terhadap sumbu bumi berbentuk miring.


2. Berdasarkan sifat asli yang dipertahankan.
- Poyeksi ekuivalen : keadaan luas dalam peta sama dengan luas yang sebenarnya dibumi setelah dikalikan sekalanya.
- Proyeksi conform : keadaan bidang-bidang (bentuk) dalam peta sama dengan keadaan aslinya.
- Proyeksi equidistant : jarak dalam peta sama dengan jarak sebenarnya setelah dikalikan sekala petanya

8. Fungsi Peta dibuat
- untuk menunjukan lokasi atau posisi dipermukaan bumi
- untuk menyajikan data tentang potensi suatu daerah
- untuk menggambarkan bentuk-bentuk permukaan bumi
- untuk memperlihatkan ukuran luas, dan jarak dipermukaan bumi

9. tujuan peta dibuat
- untuk memberikan informasi keruangan
- untuk membantu suatu pekerjaan
- untuk analisis data keruangan
- untuk menyimpan data informasi

10. Analisa suatu peta berdasarkan unsur-unsur peta.
Faktor-faktor yang dapat di analisa pada peta :
a. kenampakan pokok : mencakup alam dan sosial dan ekonomi misal : gunung, sungai jalan, indutri dll
b. jarak : untuk mengukur bentuk-bentuk kenampakan geografis yang tidak teratur seperti sungai, garis pantai dapat digunakan benang. Hasil pengukuran dikalikan sekala akan mendapatkan jarak sesungguhnya.
c. arah : untuk menentukan arah digunakan kompas. Arah yang ditunjukan kompas dinamakan azimuth atau magnetik azimuth
d. lokasi : lokasi dapat dibaca dengan cara :
- pararel meridian : yaitu dengan memperhatikan garis lintang dan garis bujur
- arah dan jarak
- jarak dengan jarak
- arah
e. ketinggian
- titik-titik triangulasi
- titik-titik ketinggian
- garis kontur

Program Tahunan

Semester 1
Menjelaskan konsep Geografi 4 jam
Menjelaskan pendekatan geografi 4 jam
Menjelaskan prinsip geografi 4 jam
Menjelaskan aspek Geografi 4 jam
Mendeskripsikan tata surya dan jagad raya 6 jam
Menjelaskan sejarah pembentukan bumi 6 jam

Semester 2
3.1.Menganalisis dinamika dan kecenderungan
perubahan litofer dan pedosfer serta
dampaknya terhadap kehidupan di muka bumi 10 jam
3.2.Menganalisis atmosfer dan dampaknya
terhadap kehidupan di muka bumi 12 jam
3.3.Menganalisis hidrosfer dan
dampaknya terhadap kehidupan di muka bumi 12 jam